Pages

Wednesday, March 11, 2015

Mencari Jodoh untuk Naskah



Mau cerita sedikit soal naskah ah. Biasanya saya kirim (naskah) cerpen anak kan ke Majalah Bobo. Pertimbangannya sih karena (menurut saya) majalah ini paling bergengsi di antara majalah anak lainnya, hihi. Oplahnya besar, terbitnya mingguan. Sempat langganan juga waktu kecil dulu. Majalah kesayangan lah, pokoknya. Rasanya puas gitu, kalau dimuat di Bobo.

Nah ceritanya pas lagi rapi-rapiin file di laptop, saya nemu cerpen lama yang pernah  dikirim ke Bobo. Sudah lumayan lama ternyata, hampir tiga tahun, tapi nggak dimuat juga, hehe. Judulnya “Gara-gara Talang Mampet”. Cerita tentang kehebohan anak kecil dan ibunya di rumah saat plafon rumahnya ambrol.

Daripada mubazir dan cuma ngendon begitu saja di laptop, saya coba permak lagi tuh cerpen. Kali ini mikir, mau coba kirim ke majalah Ummi deh. Kan di situ ada suplemen khusus anak (Permata) yang ada rubrik cerpennya. Rombak sana-sini, perbaiki lagi narasi dan dialognya. Ohya, salah satu hal yang dirombak adalah mengganti panggilan “Mama-Papa”, dengan panggilan “Ummi-Abi”, hehe.

Selesai permak tulisan, langsung kirim via e-mail ke redaksi Majalah Ummi (kru_ummi@yahoo.com). Dan.. surprised juga ketika malam-malam mendapat e-mail balasan dari Ummi.

Kenapa surprised? Pertama, karena balasannya lumayan cepat. Saya kirim tanggal 23 Januari, dibalas tanggal 20 Februari. Kurang dari 1 bulan. Kedua, karena di e-mail itu dibilang bahwa cerpen saya akan (sudah) dimuat di Majalah Ummi edisi Maret 2015. Horeeee... Alhamdulillah.

Alhamdulillah dimuat di Ummi edisi Maret 2015

Hmm, jadi ingat naskah cerpen saya yang lain. Judulnya Bunda di Belanda. Ketika saya kirim pertama kali ke Kompas Anak, saya juga mendapat balasan. Lewat surat, bukan e-mail. Tapii.. balasannya berupa surat penolakan, hehe.

Sakit sih, ditolak.. tapi senang juga, karena ada kejelasan, tidak digantung :D. Nah berhubung saya pede bahwa cerpen itu bermanfaat buat anak-anak, dan merasa sayang jika tidak ter-publish (jiaah, gaya banget, hihi) saya coba kirim ulang ke media lain, yaitu Bobo -- si majalah kesayangan.

Itu kali pertama saya kirim cerpen ke Bobo, dan.. alhamdulillah langsung dimuat! Yeaay.. Rasanya pengen koprol tapi sayang nggak bisa, hehe. Memang ya, kalau sudah jodoh dan rezeki, tak akan lari ke mana.

Ditolak Kompas Anak, dimuat di Bobo ^_^

Jadi... teman-teman punya naskah yang sempat tertolak? Jangan dibiarkan nganggur. Ayo, permak dan kirim lagi ke media lain. Siapa tahu jodoh ^_^

9 comments:

  1. Waah..saya malah naskahnya belum kelar-kelar..hehe

    Selamat ya..bener.. jodoh-jodohan juga walaupun tulisan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo dikelarin naskahnya.. hehe. Btw masih udah berkunjung ^_^

      Delete
  2. jodoh adalah misteri dari tuhan tidakbisa di sangka kapan datangnya tapi kita harus tetap berusaha bekut ini
    tips dan cara mencari jodoh atau silahkan kunjungi
    http://goo.gl/uqftZY

    ReplyDelete
  3. Tuh2... tetep keren kaan...
    *produktif biar di kbmn jg.
    Chayoooo....

    Kapan yaaa gue jd penulis kayak luu yg non fiksi gini....

    ReplyDelete
  4. Cita-cita saya dari dulu sampe sekarang yang belum kesampean adalah berhasil mengirimkan cerpen ke media mba ofi. Tapi sejak 4 kali ditolak, kandas juga akhirnya. Disisi lain karena juga saya fokus di nulis buku. Sekarang, saya jadi semangat lagi pengen nulis cerpen khusus anak. Insya Allah, mau bikin lagi ah. Makasih mba ofi bisa membuat saya semangat lagi. Cayo cayo cayo...

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Kalau majalah ummi emang harus menggunakan abi umi ya kak? Kalau istilah lain yang maknanya sama seperti papah mamah, atau ayah ibu itu ga diterima?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kurang tau juga.. tp mungkin saja tidak harus pakai sebutan 'ummi-abi'. saya sih cuma pengen ngganti aja, biar lebih islami, hehe

      Delete